Apakah Anda selalu menerima pujian atas selera desain interior Anda? Apakah Anda suka mendekorasi kamar dan menata perabotan? Jika Anda menjawab ya untuk pertanyaan-pertanyaan ini, maka mungkin karier dalam desain interior cocok untuk Anda.

Sebelum Anda membuat pilihan karier yang mengubah hidup, ada beberapa hal yang harus Anda ketahui tentang dunia desain. Desainer interior menghadapi tantangan setiap hari; beberapa di antaranya mungkin tidak menarik bagi Anda, sementara yang lain mungkin menggairahkan Anda dan membuka pintu ke karier yang tidak pernah Anda pikir mungkin.

Baca terus untuk mengetahui 10 hal yang harus Anda ketahui sebelum menjadi seorang desainer interior.

1. Ada Perbedaan Antara Dekorator dan Desainer

Apa perbedaan antara dekorator interior dan desainer interior? Dalam satu kata: pendidikan.

Secara harfiah siapa pun bisa menjadi dekorator interior. Seseorang yang suka bermain dengan warna, kain dan tekstil dapat menjadi dekorator dengan hanya mencetak kartu nama dan mempromosikan diri kepada klien. Ini tidak selalu merupakan hal yang buruk, tetapi latar belakang pendidikan juga penting.

Di sisi lain, seorang desainer interior harus memiliki pendidikan yang terakreditasi; gelar associate atau sarjana adalah syarat untuk bekerja di bidang desain interior. Apakah Anda ingin melanjutkan pendidikan, atau langsung terjun ke dunia dekorasi? Terus baca untuk melihat apakah desain interior bisa pas untuk Anda.

2. Anda Harus Memiliki Keahlian Desain

Ini mungkin terlihat jelas, tetapi untuk menjadi seorang desainer interior, Anda harus memiliki bakat bawaan untuk warna, penataan ruang, arsitektur dan tekstil. Apakah Anda menikmati dekorasi rumah Anda dan mendapat banyak pujian pada dekorasi Anda? Itu tidak berarti Anda harus menjadi desainer interior, tapi itu pertanda baik.

Langkah pertama menuju karier yang sukses adalah mengikuti hasrat Anda. Lagi pula, melakukan sesuatu yang Anda sukai tidak akan pernah terasa seperti pekerjaan. Ikuti kuis seru ini untuk melihat bidang mana yang harus Anda pertimbangkan jurusan. Apakah berkarir dalam desain interior di masa depan Anda?

3. Desain Interior Tidak Hanya Tentang Kain dan Menyenangkan

Sementara kain, furnitur, dan warna mungkin memainkan peran besar dalam desain interior, ada banyak tugas lain yang diperlukan oleh desainer interior – banyak di antaranya mungkin tampak kurang menyenangkan dan lebih seperti pekerjaan.

Desainer interior perlu dididik dalam sejarah desain, integritas struktural bangunan, kode bangunan, ergonomi, konsep spasial, etika, psikologi, gambar berbantuan komputer (CAD) dan banyak lagi.

Sepertinya desainer interior diharapkan menjadi Jacks (atau Jills) dari semua perdagangan, bukan? Keterampilan yang luas ini diperlukan karena desainer bekerja tidak hanya dengan pemilik rumah, tetapi juga pembangun, arsitek, lembaga pemerintah, dan pemilik bisnis. Untuk menjadi perancang interior yang sukses, seseorang harus berpendidikan dan berpengetahuan luas.

4. Gaji Tidak Setinggi yang Anda Pikirkan

Tunjukkan saya uang! Lagipula, bukankah seseorang dengan pendidikan yang begitu luas dapat dibayar dengan baik? Tergantung. Statistik menunjukkan bahwa median gaji desainer interior tingkat pemula di AS adalah $ 42.380 per tahun.

Tentu saja, ini tergantung pada banyak faktor, seperti pendidikan, lokasi, pengalaman kerja dan ukuran perusahaan / perusahaan. Seorang desainer interior di sebuah perusahaan furnitur kemungkinan besar akan menghasilkan kurang dari seorang desainer yang bekerja untuk sebuah perusahaan arsitektur kelas atas.

Pada dasarnya, Anda dapat menentukan tingkat pembayaran Anda dengan memperoleh sebanyak mungkin paparan dan pengalaman. Seseorang dengan pendidikan di bidang arsitektur, kode bangunan / hukum dan desain struktural akan lebih mungkin menjadi sukses secara finansial.

5. Anda Perlu Menjadi Orang Kebanyakan

Mintalah desainer interior untuk berbagi pengalaman mereka, dan mereka pasti akan menceritakan beberapa kisah horor dari klien masa lalu. Orang-orang rewel, terutama ketika datang ke rumah mereka. Sementara beberapa klien memiliki tujuan yang jelas dalam pikiran, yang lain mungkin berpikir mereka tahu apa yang mereka inginkan hanya untuk menemukan bahwa mereka membenci produk akhir dan tidak puas dengan pekerjaan Anda.

Seorang desainer interior yang sukses adalah orang yang senang dan mitigator (dan kadang-kadang pembaca pikiran) – seseorang yang dapat mengarahkan klien ke hasil yang menguntungkan sambil membuat mereka merasa mereka mengendalikan penuh pilihan desain. Desainer interior terus-menerus menyeimbangkan keputusan desain dan keinginan klien mereka. Itu bukan cakewalk, untuk sedikitnya.

6. Anda Perlu Mengembangkan Portofolio

Sebuah gambar mengatakan ribuan kata, dan ini pasti benar ketika menyangkut portofolio desainer interior. Anda dapat berbicara sepanjang hari tentang warna dan tekstil, tetapi kecuali jika Anda memiliki portofolio yang luar biasa yang memamerkan desain dan proyek Anda, keberhasilan Anda akan sedikit dan jarang.

Jika Anda baru saja keluar dari sekolah dan masih baru di pasar kerja, mungkin perlu menawarkan layanan Anda secara gratis atau dengan potongan harga. Ini mungkin cara terbaik untuk memulai portofolio; itu juga merupakan cara yang bagus untuk mengenal pedagang dan pemasok lokal, dan mengembangkan hubungan untuk proyek-proyek masa depan.

Semua orang mulai dari bawah. Dengan sedikit usaha, pengalaman dan pemasaran yang tepat, Anda bisa menjadi kekuatan yang sukses di bidang desain interior.

7. Persaingan sengit dalam Desain Interior

Desain interior adalah bisnis yang kompetitif. Kunci kesuksesan adalah membuat diri Anda diperhatikan. Seperti disebutkan di atas, portofolio desainer yang luar biasa tentu akan membantu Anda mendapatkan pekerjaan.

Faktor penting lainnya adalah memperoleh pendidikan yang luas. Semakin banyak Anda tahu, semakin baik Anda. Pertimbangkan untuk melihat tren masa depan seperti pertumbuhan populasi, desain untuk orang tua, arsitektur modern, dan desain hijau; pendidikan dalam bidang desain spesifik ini akan memberi Anda keunggulan di pasar kerja.

Ini juga merupakan ide yang baik untuk tetap mengikuti tren desain dengan membaca publikasi desain dan situs web seperti Freshome, berkomunikasi dengan sesama desainer dan mengikuti mentor. Ketika kompetisi tinggi, Anda harus bekerja keras untuk mendapatkan perhatian dan naik ke puncak.

8. Desainer Virtual Memiliki Peluang

Ketika orang menyewa seorang desainer interior, mereka mungkin tidak menyadari bahwa mereka sebenarnya dapat menyewa dari mana saja di dunia. Ya, desainer juga bisa melakukan telekomunikasi! Berkat inovasi teknologi seperti Skype dan perangkat lunak desain, desainer menemukan dunia baru dalam desain virtual.

Meskipun beberapa alat desain kamar virtual online gratis tersedia untuk masyarakat umum, desainer interior memiliki keunggulan dalam kompetisi ini berkat hubungan eksklusif mereka dengan garis desain elit. Beberapa perusahaan tekstil kelas atas menawarkan diskon untuk desainer yang bekerja di perdagangan, sehingga memungkinkan mereka untuk mendapatkan klien mereka harga terbaik.

9. Desainer Harus Tahu Hukum dan Kode Daerah

Di sinilah calon desainer dapat memilih untuk menghindari pendidikan dan menjadi dekorator, sehingga menghindari beberapa kelicikan belajar kode bangunan dan hukum setempat.

Beberapa detail tentu saja bisa membosankan, tetapi mereka membutuhkan pengetahuan untuk desainer interior. Belajar tentang kode pipa, listrik, dan dinding yang menahan beban mungkin tidak menggairahkan Anda, tetapi itu diperlukan. Tetap mengikuti hal-hal seperti memberi desainer interior keuntungan dan pemasaran yang tidak dimiliki oleh dekorator.

10. Ini Bukan Tentang Gaya Anda, Ini Tentang Mereka

Sementara desainer dapat menawarkan klien mereka berbagai gaya desain untuk dipilih, penting untuk diingat bahwa tergantung pada klien untuk memilih gaya apa yang paling cocok untuk mereka.

Hanya karena desainer berpendidikan dan memiliki selera yang baik tidak membuat pilihan mereka lebih unggul daripada klien mereka. Tugas desainer interior adalah menawarkan berbagai gaya dan mengarahkan klien ke arah pilihan desain yang tepat sambil memungkinkan klien untuk merasa bertanggung jawab.

Misalnya, Anda dapat bekerja sebagai desainer interior selama bertahun-tahun dan tidak pernah mendesain rumah yang sesuai dengan selera pribadi Anda. Ini semua tentang gaya klien – dan Anda harus mengesampingkan gaya Anda sendiri.

Setelah membaca semua pro dan kontra menjadi desainer interior, apakah Anda pikir itu yang ingin Anda tuju? Jika Anda mempertimbangkan desain interior sebagai karier, maka ingatlah semua 10 hal yang disebutkan di atas. Lapangan mungkin kompetitif, tetapi dengan sedikit kerja keras dan portofolio bintang, Anda bisa menjadi desainer interior yang sukses.

 

=========================================================================

S P O N S O R  L I N K

=========================================================================

SOLUSI UNTUK ANDA, JASA INTERIOR DESIGN JAKARTA

VINDO DESIGN STUDIO

Jl. Mampang Prapatan VIII South Jakarta 12790, Indonesia.
Phone : +6221-7983 953
WhatsApp : +628119950966
E-Mail : vindo@vindodesign.com
=========================================================================
 
×

Hallo!

Keanmedia.com konsultan jasa website dan SEO terpercaya di Bandung, melayani sejak tahun 2003.

× Ada yang bisa saya bantu ?
%d bloggers like this: